22 Menit, Melalui Aksi Teror Menggambarkan Waktu Sangat Berharga

Posted on

JawaPos.com – Kita tidak akan pernah tahu apa yang akan terjadi bahkan dalam beberapa menit ke depan. Semua adalah rahasia sang pencipta. Oleh karenanya, biarlah setiap waktu dijalani dengan sebaik-baiknya. Demikian pesan yang ingin disampaikan dari film 22 Menit, selain mengenai upaya melawan aksi teror.

“Kita nggak tahu ke depannya, kita mau gimana dan seperti apa. Jadi time itu sangat precious buat kita. Itu sih intinya,” kata salah satu sutradara film ini, Myrna Paramita saat peluncuran trailer di kawasan Jakarta Barat, Kamis (7/6).

Menggunakan bahan peledak asli, Myrna mengungkapkan dalam film ini akan digambarkan bagaimana upaya aparat kepolisian dalam waktu 22 menit mentralisir aksi teror yang terjadi di Jalan MH Thamrin, Januari 2016 silam. Tetapi, dalam upayanya tersebut ternyata tidak akan berhasil tanpa kerja sama dari masyarakat.


22 Menit The Movie Trailer & Behind The Scene HD
(YouTube/deesable)

Berusaha menggambarkan kejadian nyata, Myrna mengungkapkan butuh lebih dari satu tahun untuk risetnya. Apalagi, dibutuhkan izin dari kepolisian. Mengingat, semua sumber terkait dengan pasukan pengamanan tersebut.

“Kita pingin polisi sebener-benernya polisi seperti apa. Dari senjatanya, dari gerak-geriknya. Cuma takes time karena kita wawancara semua saksi mata yang dilokasi. Polisi kan punya divisi yang sangat banyak, dan itu semua kita interview satu per satu untuk dapat cerita seperti ini,” ungkapnya.

Bahkan, lanjutnya, Ario Bayu (pemeran tokoh polisi) harus menjalani latihan selama satu bulan bersama para polisi. Dengan maksud menghindari adanya kesalahan prosedur karena film ini banyak mengambil sudut pandang dari upaya polisi mengatasi aksi teror.

Namun, Eugene Panji yang juga bertindak sebagai sutradara memastikan bahwa tokoh dan nama-nama dalam film ini adalah fiksi yang dibuat untuk membuat cerita lebih dramatis dan emosional.

“Film ini hanya sekedar film fiksi tapi memang rekonstruksi. Kita mencoba melakukan rekonstruksi sedekat mungkin. Bisa 60 persen mungkin lebih mungkin. Tapi kenapa kemudian kita sebut film fiksi? Tokoh-tokoh, nama kita ubah semua,” jelasnya.

Oleh karena itu, lanjut Eugene, penonton tidak cuma akan disuguhkan aksi polisi menupas teroris, tetapi juga kisah drama dibalik masing-masing karakter yang ada di sini.

Intinya, Eugene menegaskan bahwa melalui film 22 Menit ini akan digambarkan bagaimana keberanian dan ketahanan bangsa Indonesia menghadapi serangan teroris.

“Kita ingin bukan bikin film dokumenter. Kami ingin begitu orang nnton film ini menikmati dalam konteks kita bisa menyusupi edukasi lebih medium film,” pungkasnya.

Penasaran bagaimana upaya kepolisian mengatasi aksi teror secara ril? Jangan lewatkan 22 Menit yang mulai tayang 19 Juli 2018 mendatang.

video

(str/JPC)

Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar