Diterima Uskup Agung Makassar, NH Komitmen Percepat Pembangunan Bandara Buntu Kunik

Posted on

Makassar, Matasulsel – Pasangan Calon Gubernur-calon Wakil Gubernur Sulsel nomor urut satu, Nurdin Halid-Abdul Aziz Qahhar Mudzakkar semakin diterima oleh masyarakat Sulsel dari berbagai kalangan. Tekad menakhodai Sulsel baru tanpa diskriminasi juga disambut tanpa tindakan diskriminatif.

Termasuk, ketika NH melakukan kunjungan silaturahmi ke Uskup Agung Makassar. Pasangan Aziz Qahhar ini diterima dengan hangat oleh Uskup Agung
Makassar, Mgr. Dr. John Liku Ada di Wisma Keuskupan Agung Makassar, beberapa waktu lalu.

Dalam kunjungan tersebut, NH yang juga merupakan Ketua Koorbid Pratama DPP Partai Golkar mengungkapkan komitmennya dalam pembangunan berbasis infrastruktur di Sulsel. Di antaranya, ia akan mengawal percepatan pembangunan Bandara Buntu Kunik di Kabupaten Tana Toraja. Sebab, bandara tersebut kelak digadang-gadang menjadi ‘gerbang emas’ Bumi Lakipadada (Toraja dan Toraja Utara) sebagai destinasi wisata dunia.

“Dalam kunjungan beberapa kali ke Toraja dalam setahun terakhir, saya sungguh tertegun menyaksikan keagungan alam dan budaya Toraja. Ini karunia Tuhan yang luar biasa. Maka, kehadiran bandara internasional menjadi salah satu kunci kemajuan Sulawesi Selatan di masa depan, terutama Bumi Lakapadada,” ungkapnya.

NH menjelaskan, pembangunan infrastruktur dasar dan infrastruktur penunjang menjadi kata kunci dalam mengakselerasi pembangunan dan kemajuan Sulsel di berbagai bidang. Tanpa infrastruktur yang memadai dan merata, kata dia, kemiskinan dan kesenjangan tidak mungkin teratasi.

Baca Juga :  Gubernur dorong Pemkot Palopo terapkan "kota pintar"

“Pembangunan infrastruktur dan ekonomi rakyat menjadi fokus saya dan Ustad Aziz jika nanti memimpin Sulsel. Penyelesaian
pembangunan Bandara Buntu Kunik menjadi salah satu prioritas kami untuk mengangkat level destinasi wisata Toraja. Kemajuan pariwisata akan menggerakkan perekonomian rakyat di Tana Toraja dan Toraja Utara,” katanya.

Uskup Agung Mgr. Dr. John Liku Ada memang menaruh perhatian cukup besar terhadap kepastian pembangunan Bandara Buntu Kunik. Seperti diketahui, ia pernah ikut bersama pejabat Pemkab Tana Toraja dan Torut untuk bertemu Menteri Perhubungan RI yang saat itu dijabat Ignatius Jonan. Bandara Pongtiku yang berada di Rantetayo, Kabupaten Toraja saat ini, run way-nya hanya bisa didarati pesawat kecil dan tidak mungkin dikembangkan karena lahan dan kondisi geografi yang tidak memungkinkan.

Mendengar komitmen NH, Uskup Agung menyatakan senang dan gembira. Sebab, menurut Uskup Agung, selama ini dirinya kerap mendengar keluhan para turis domestik maupun mancanegara yang
harus menghabiskan waktu dua hari hanya untuk perjalanan pergi-pulang Makassar – Tana Toraja. Belum lagi medan yang cukup berat dan melelahkan membuat turis enggan ke sana.

Baca Juga :  KM Lestari Alami Kebocoran di Perairan Selayar

“Terima kasih Pak Nurdin jika memang pembangunan Bandara Buntu Kunik bisa dipercepat. Kami sangat senang karena kehadiran bandara besar akan semakin memajukan wisata di sana sehingga kehidupan ekonomi masyarakat bisa bertumbuh dan menyejahterakan,” ujarnya.

Dalam pertemuan itu, NH didampingi mantan Gubernur Sulsel Mayjen TNI (Purn) Amin Syam dan Staf Khusus NH, Yosef Tor Tulis. Sedangkan Uskup Agung didampingi Romo Yulius Mali (Ekonom Keuskupan Agung Makassar), Pastor Matius Pawai CICM (Ketua Komisi Kerawam-HAK), dan Romo Frans Nipah (Pastor Kapelan Paroki Hati Kudus Katedral Makassar). Turut hadir pula tokoh Katolik Julius Suteja serta tokoh muda Katolik Viani Octavius dan Hubertus Almun.

Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar