Feri Mamuju-Balikpapan gagal berlayar akibat kerusakan mesin

Posted on

Mamuju (Antaranews Sulsel) – KM Mandala Nusantara, kapal feri yang melayani rute pelayaran Mamuju Sulawesi Barat menuju Pelabuhan Kariangau, Kota Balikpapan, Provinsi Kalimantan Timur, mengalami penundaan keberangkatan akibat kerusakan mesin.

Dari pantauan hingga Jumat dinihari, sebagian penumpang masih ada yang di pinggir Dermaga Simboro Mamuju, sambil menunggu kapal siap berlayar.

Sementara sebagian penumpang juga beristrahat di ruang-ruang kapal feri yang sedianya berangkat pada Kamis sore sekitar pukul 15.00 Wita.

“Saya naik ke atas kapal sejak siang tadi (Kamis) sekitar pukul 12.00 Wita dan hingga malam belum diberi makan. Airnya pun di kolam tidak ada sehingga kami tidak bisa ambil air wudlu untuk melaksanakan shalat,” kata seorang penumpang KM Mandala Nusantara, Ibu Misnah.

Penumpang yang mengaku akan berangkat ke Kota Bontang (Kalimantan Timur) itu mengaku, penundaan pelayaran KM Mandala Nusantara itu akibat cuaca buruk.

“Dari informasi yang kami terima dari kru, keberangkatan kapal ditunda akibat adanya cuaca buruk,” ujar Misnah.

Kepala Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan Mamuju Agus Melsih membenarkan penundaan pelayaran KM Mandala Nusantara itu akibat mengalami kerusakan salah satu mesin.

“Sebenarnya, menurut keterangan kru, jika dipaksakan kapal bisa saja diberangkatkan tetapi mereka tidak mau mengambil risiko. Salah satu mesin pendukung mengalami masalah dan saat ini masih dalam proses perbaikan,” kata Agus.

Terkait informasi cuaca buruk yang disampaikan ke penumpang, Agus mengatakan bahwa hal itu sengaja dilakukan agar para penumpag tidak panik.

“Jika disampaikan bahwa kapal sedang mengalami kerusakan mesin, dikhawatirkan akan membuat penumpang panik sehingga informasi yang disampaikan bahwa penundaan akibat adanya cuaca buruk,” kata Agus.

Ia menyatakan, sebanyak 239 penumpang KM Mandala Nusantara tersebut, sedianya diberangkatkan pada Kamis sore sekitar pukul 15.00 Wita.

“Kami tidak memberi toleransi dan jumlah penumpang KM Mandala Nusantara kami sesuaikan kapasitasnya, yakni 239 penumpang. Rencananya, kapal feri berlayar sekitar pukul 15.00 Wita,” katanya.

Namun karena ada kerusakan dan kru kapal memberikan estimasi hingga pukul 24.00 Wita. “Tetapi sampai sekarang belum selesai sehingga kami belum bisa memastikan kapan akan diberangkatkan. Jika sudah selesai, tentu akan segera kami izinkan berlayar,” kata Agus.



Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar