Harta Tak Dibawa saat Mati, Miliuner Ali Banat Sumbangkan Seluruh Kekayaannya untuk Orang Miskin

Posted on

TRIBUN-TIMUR.COM – Pembicara di satu pengajian di London, Inggris pada awal Juni menyebut nama Ali Banat yang ia katakan harus menjadi sumber inspirasi sekaligus menjadi pengingat bagi Muslim.

Ali Banat, nama yang ia sebut, adalah pengusaha sukses asal Sydney, Australia, yang menyumbangkan seluruh harta yang ia miliki untuk kaum miskin di Afrika.

Langkah ini dilakukan Banat sebelum meninggal dunia pada 29 Mei 2018, tiga tahun setelah didiagnosis mengidap kanker stadium empat.

Pada masa hidupnya, sebelum total menggeluti kegiatan sosial, Banat dikenal sebagai pebisnis yang berhasil, yang memungkinkannya untuk menjalani gaya hidup yang mewah.

Baca Juga :  Tata Cara Sholat Tasbih, Sholat Tahajud, Sholat Taubat, Sholat Hajat Ada di Sini, Lengkap

Ia adalah kolektor mobil, jam tangan, sepatu, topi, dan kacamata mahal.

Ia punya mobil sport seharga US$600.000 atau sekitar Rp8,3 miliar dan gelang US$60.000 (Rp833 juta).

Keputusan drastis untuk menyerahkan kekayaan kepada kaum duafa ia ambil setelah dokter mengatakan ia terkena kanker dan hanya punya waktu tujuh bulan untuk bertahan hidup.

Banat menyebut kanker yang menggerogoti seluruh badannya sebagai hadiah dari Allah.

“Ini hadiah karena Allah memberi kesempatan bagi saya untuk berubah…,” ia tak kuasa menahan air mata saat menyampaikan jawaban ini melalui video yang diunggah ke YouTube.

Baca Juga :  Perahu Ditumpangi Satu Keluarga Terbalik, 3 Hilang di Sungai Walanae

Banat menambahkan bahwa kanker yang ia derita membukakan matanya atas banyak hal di dunia ini.



Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar