Kebijakan Pembatasan Impor GPS Bikin Harga Daging Ayam Melejit | JawaPos.com

Posted on

JawaPos.com – Harga telur dan daging ayam belakangan ini naik tinggi. Tentu saja ini menjadi sentimen cukup positif untuk emiten perunggasan (poultry). Tak heran, harga sahamnya ikut melejit. Rupanya, dari sisi pasokan ternyata minim.

Contoh, per Selasa (24/7), saham Japfa Comfeed (JPFA) sempat bertengger di Rp 2.330. Ini merupakan level tertinggi JPFA sejak diperdagangkan di bursa. Sepanjang bulan ini, harganya melejit 45,17 persen.

Analis Reliance Sekuritas Indonesia, Tbk (RELI) Anissa Septiwijaya menilai, adanya permintaan yang lebih tinggi di tahun ini namun tidak disertai dengan pasokan memadai, membuat harga daging ayam dan telur meningkat meskipun lebaran telah usai.

“Salah satu penyebab turunnya produktivitas tersebut merupakan dampak dari adanya pembatasan impor GPS (Grand parent Stock) di tahun lalu, sehingga imbasnya baru terasa di tahun ini,” ujar Anissa di Jakarta, Kamis (26/7).

Adapun di tengah harga daging ayam dan telur yang sedang meningkat, justru para emiten poultry tengah diuntungkan dengan kenaikan harga di pasar tersebut. Bahkan, di kuartal I-2018, CPIN mencatatkan laba bersih yang naik 59,13 persen, JPFA naik 297,14 persen, dan MAIN 102,20 persen.

Lalu, di tengah tren positif, apakah layak mengoleksi emiten perunggasan? Menurut Annisa, emiten poultry untuk tahun ini tengah menarik. Apalagi, di tahun ini ketersediaan jagung dalam negeri masih mencukupi di tengah pelemahan Rupiah.

Baca Juga :  Pemerintah dan DPR Sepakat Kawal Persoalan Listrik Di Maluku | JawaPos.com

Selain itu, saat ini para emiten poutry untuk mengantisipasi kekurangan persediaan jagung dalam negeri kedepannya tengah membangun corn silo (Penampungan jagung) untuk menyimpan persediaannya sehingga beban perusahaan dapat terkendali.

“Bukan hanya itu, segera di mulainya Asian Games 2018 di Indonesia menjadi angin segar untuk para emiten poultry karena hal tersebut dapat menjadi katalis positif yang memicu konsumsi dalam negeri meningkat,” ucapnya.

Di tengah harga komoditas peternakan yang tengah meningkat, jika dilihat dari sisi emiten, justru dengan peningkatan ini dapat diuntungkan. Karena sebelumnya melalui Permendag Nomor 58, pemerintah telah mengatur batas bawah dan atas harga ayam yang membuat para emiten poultry lebih bisa menjaga kenaikan bebannya, dan diharapkan akan membuat harga ayam dan telur lebih stabil di pasar.

Namun pada kenyataannya, kini harga daging ayam dan telur sudah melewati harga yang ditetapkan sehingga akan lebih menguntungkan bagi emiten poultry dan justru memberatkan masyarakat. Apalagi saat ini belum ada lagi kelanjutan revisi terkait aturan tersebut, mengingat harga ayam dan daging di tingkat produsen telah melewati batas yang telah ditetapkan.

Terpenting, tentu saja, investor juga harus cermat melihat perkembangan terbaru baik isu politik ekonomi. Annisa menyarankan agar investor sebaiknya lebih bijak menanggapi isu-isu perkembangan harga hingga persediaan komoditas pangan ditengah tahun politik, tak terkecuali isu kebijakan pemerintah dalam sektor tersebut.

Baca Juga :  OJK Beberkan Alasan Mata Uang Virtual Masih Perlu Dikaji | JawaPos.com

Kata Anissa, untuk jangka pendek hingga jangka panjang saham-saham poultry kini tengah masih menarik salah satunya JPFA. Apalagi dengan banyaknya sentiment positif yang ada di tahun ini, dan untuk jangka panjang sendiri, seiring dengan terus ditingkatnya berbagai infrastruktur di Indonesia akan membuat ekonomi Indonesia terus membaik.

“Dan hal tersebut dapat menjadi katalis positif bagi emiten kedepannya, terlebih konsumsi daging dalam negeri sendiri masih sedikit dibandingkan dengan negara lain,” katanya.

Terakhir, investor perlu memperhatikan apakah ada kebijakan yang berubah dari kebijakan yang sudah diterapkan saat ini mengingat harga ayam yang masih tinggi dan diperkirakan permintaan juga akan terus meningkat.

(srs/JPC)

Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar