Laga PSM Kontra Borneo FC Banjir Kartu Kuning, Tapi Minim Gol

Posted on

Kerasnya permainan sepanjang laga, khususnya saat memasuki babak kedua, membuktikan kedua tim ingin meraih kemenangan. Alhasil hujan kartu kuning terjadi. Kartu kuning pertama diberikan wasit Handri Kristanto terhadap pemain tim tamu Wahyudi Setiawan pada menit ke-8 karena melanggar Wiljan Pluim.

Kemudian, Sultan Samma pada menit ke-45 mendapat kartu kuning karena melanggar Marc Klok. Memasuki babak kedua, giliran pemain PSM, Steven Paulle yang mendapat kartu kuning tepatnya pada menit ke-62 karena menjatuhkan sesama pemain Prancis, Julieb Faubert. Tak lama berselang, tepat pada menit ke-65, Hasyim Kipuw mendapat kartu kuning karena menjatuhkan Srdan Lopicic. Disusul Asnawi Mangkualam yang menerima kartu kuning pada menit ke-67.

Memasuki paruh waktu babak kedua hingga jelang menit akhir, 4 pemain Borneo FC secara beruntun mendapatkan kartu kuning. Pada menit 88 kiper Nadeo Arga Winata, kemudian Ahmad Maulana pada menit 89, Leonard Tupahamahu menit 90, dan menyusul Titus Bonai pada menit 90+3. Total 9 kartu kuning dikeluarkan wasit dalam laga tersebut.

Guy Junior menjadi penentu kemenangan PSM lewat tendangan bebas pada menit akhir. Usai pertandingan, situasi langsung ricuh. Pantauan JawaPos.com di lokasi, wasit Handri Kristanto usai laga dan asisten wasit Subhan dan Moch Fadhil langsung diamankan oleh aparat kepolisian.

Baca Juga :  Arema FC Bakal Jadikan Laga Kontra PSIS Sebagai Momen Kebangkitan

Striker Pesut Etam, Titus Bonai, tiba-tiba lari dari pinggir ke tengah lapangan untuk menghampiri wasit. Aparat yang sigap, mencoba menghalangi Tibo yang meronta untuk mendekati wasit. Tak lama berselang, setelah wasit diamankan untuk masuk ke ruang ganti, sejumlah pemain Borneo FC geram dan berusaha mendekati wasit kembali.

Belum sampai di lorong masuk ruang ganti tepat di depan bench pemain, Marlon Da Silva, striker Borneo FC terlihat ikut meronta dan menghampiri wasit. Aparat keamanan, tim pengawas, dan pelaksana pertandingan serta sejumlah pemain Borneo FC terlihat saling dorong.

Marlon yang meronta terjatuh di pinggir lapangan setelah mencoba ditenangkan oleh aparat kepolisian. Wasit dan perangkat pertandingan kemudian segera diamankan masuk ke ruangan. Kondisi bisa tenang setelah aparat kepolisian terus mencoba menenangkan kondisi pemain Borneo FC yang tersulut emosi.

Baca Juga :  Hasil Sidang Komdis, PSM Makassar Dapat Hukuman Berlapis

Belum diketahui jelas penyebap kemarahan para pemain Borneo FC hingga munculnya insiden tersebut. Pelatih Borneo FC, Dejan Antonic, enggan berkomentar banyak. “Tak ada komentar tentang itu (kericuhan). Yang jelas semua pemain kami sudah bermain bagus,” beber Dejan Antonic dalam jumpa pers usai laga.

Eks juru racik Persib Bandung itu enggan terlalu banyak berkomentar terkait insiden tersebut. Pihak PT LIB, I Gede Subrata mengatakan akan mengambil sikap tegas terkait insiden memalukan itu. “Kami akan laporkan semuanya ke pusat karena pertandingan PSM kontra Borneo FC ditayangkan secara langsung di televisi,” singkatnya saat ditemui JawaPos.com.


(rul/JPC)

Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar