Menangkan NA-ASS, Danny Pomanto Diduga Dapat ‘Perlindungan’ dari Mentan RI ?

Posted on

Makassar, Matasulsel – Menteri Pertanian (Mentan) Republik Indonesia, Amran Sulaiman, disinyalir tidak berhenti melakukan manuver politik demi memenangkan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sulsel nomor urut tiga, Nurdin Abdullah-Andi Sudirman Sulaiman (NA-ASS). Tidak hanya menyalahgunakan bantuan alat dan mesin pertanian (alsintan), Menteri Amran juga ‘memperalat’ kepala daerah. Baik itu dengan mengintervensi maupun membangun deal politik.

Makassar sebagai daerah dengan suara pemilih terbesar di Sulsel pun tidak luput, bahkan menjadi prioritas. Menteri Amran dikabarkan menggunakan Wali Kota Makassar, M Ramdhan ‘Danny’ Pomanto untuk memuluskan kemenangan Prof Andalan-sebutan populer NA-ASS. Ia memanfaatkan permasalahan hukum yang menjerat Danny Pomanto yang kini gagal dalam pilkada dalam membangun deal politik.

Berdasarkan informasi yang dihimpun dari sumber terpercaya, Menteri Amran memberikan ‘perlindungan’ hukum bagi Danny Pomanto yang disinyalir tersangkut kasus korupsi. Syaratnya, orang nomor satu di Kota Makassar itu harus all-out memenangkan Prof Andalan di Makassar. Danny Pomanto diiming-imingi tidak akan sampai tersentuh alias ditetapkan tersangka dan ditahan kepolisian bila mengikuti arahan sang menteri.

Olehnya itu, Danny Pomanto berani mangkir dari panggilan penyidik Kepolisian Daerah (Polda) Sulsel, Senin, 4 Juni lalu. Kala itu, sang petahana gagal itu melalui pengacaranya berdalih harus mengikuti acara pelantikan. Padahal, acara seremonial itu tidaklah memakan waktu seharian. Di balik itu, Danny Pomanto dan Menteri Amran sebenarnya disinyalir merancang strategi untuk ‘menguasai’ Makassar di tangan NA-ASS.

Informasi deal politik antara Menteri Amran RI dengan Danny Pomanto pun menjadi topik pembicaraan hangat di grup-grup WhatsApp. Dalam satu percakapan yang melibatkan tokoh pemerhati politik asal Sulsel, Mulawarman, disebutkan bahwa Danny Pomanto secara terbuka mendukung NA-ASS, meski sebelumnya dekat dengan Ichsan Yasin Limpo-Andi Mudzakkar atau IYL-Cakka.

Bukti pengalihan dukungan terlihat saat Danny Pomanto berfoto bersama kader Pemuda Pancasila dengan gaya salam tiga jari di Hotel Asyra, Minggu (9/4). Foto Danny Pomanto melakukan salam tiga jari bersama kader Pemuda Pancasila terlihat pada akun instagram resminya. Danny Pomanto kini bergerak memenangkan NA-ASS di Pilgub Sulsel dan memenangkan kolom kosong alias menjungkalkan Appi-Cicu di Pilwalkot Makassar.

Keputusan Danny yang total memenangkan NA-ASS tidak lepas karena adanya deal politik untuk membebaskannya dari jerat hukum. Dalam percakapan pada grup WhatsApp itu, Danny Pomanto mengarahkan seluruh pendukungnya untuk memenangkan NA-ASS. “Saya total dan kalian DIAmi pun harus total bergerak di Makassar memenangkan NA-ASS.” Kata Mulawarman

“Karena saya bisa seperti ini (tidak ditangkap dan ditahan kepolisian), tidak bisa disemena-menai ditahan karena tuduhan dibuat-buat. Semua berkat bantuan Amran Sulaiman, Menteri Pertanian Jokowi,” kata Danny Pomanto yang dikutip oleh salah seorang saksi mata Mulawarman di Salah satu hotel lalu membahasnya di grup-grup WhatsApp.

Langkah Danny Pomanto memenangkan Prof Andalan memang cukup mengejutkan lantaran bentuk pengkhianatan kepada IYL-Cakka. Padahal, saat pertama maju pada Pilwalkot Makassar, Danny Pomanto yang berpasangan dengan Indira sangat lengket dengan IYL-Cakka. Itu karena kesamaan melalui jalur perseorangan. Belakangan, Danny Pomanto berkhianat agar tidak diterungku.

Deal politik Menteri Amran dan Danny Pomanto juga berujung pada manuver yang lebih besar berupa pencopotan 15 camat se-Kota Makassar. Keberanian Danny Pomanto mencopot seluruh camat di Kota Daeng diduga tidak lepas lantaran garansi Menteri Amran dan bagian dari strategi memenangkan adik sang menteri. Penggantian camat itu memudahkan mereka untuk mengendalikan plt camat menghimpun suara untuk NA-ASS di Makassar. (*)

 width= width=

Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar