Selama 4 Bulan Terakhir Ini Lembaga Survei Berbeda Unggulkan IYL-Cakka

Posted on

Jakarta, Matasulse.com – Survei terbaru yang dipublish Jaringan Suara Indonesia (JSI) terkait prilaku pemilih jelang Pilgub Sulsel, boleh saja ditanggapi “sinis” kubu kandidat tertentu. Tapi fakta sesungguhnya jika bicara penelitian atau riset, Ichsan Yasin Limpo-Andi Mudzakkar (IYL-Cakka) memang unggul dibanding tiga rivalnya.

Jika mengacu pada survei JSI yang menempatkan IYL-Cakka di posisi teratas dengan tingkat keterpilihan 29,8 persen, maka angka ini mengalami kenaikan jika membandingkan tiga survei sebelumnya yang juga mengunggulkan IYL-Cakka.

Data survei Sinergi Data Indonesia (SDI) yang dimunculkan di pertengahan Maret 2018, IYL-Cakka mendulang elektabilitas 27,50 persen. Unggul dari NH-Aziz 24,8 persen. Disusul NA-ASS 21,20 persen, dan Agus-TBL 8,9 persen. Sisanya saat itu, belum menentukan pilihan.

SDI disebut-sebut punya kedekatan dengan kubu rival IYL-Cakka. Artinya, lembaga ini bukan bagian dari pasangan yang dikenal komitmen, tegas dan merakyat tersebut.

Lembaga lain yang melansir temuan surveinya untuk medio Februari yang dirilis di awal Maret adalah Indo Survei Strategi (ISS). Lagi-lagi, lembaga yang tak punya afiliasi dengan IYL-Cakka tersebut menempatkan pasangan usungan koalisi rakyat ini di posisi teratas.

IYL-Cakka memiliki elektabilitas 24,3 persen. Disusul NH-Aziz 20,1 persen, NA-ASS 18,0 persen, dan Agus-TBL 8,9 persen. Sisanya belum menentukan sikap. Jumlah responden yang dilibatkan saat itu, 800 responden.

Bukan hanya itu, sebelum penetapan pasangan di KPU, Ichsan Yasin Limpo juga unggul di survei Poltracking. Di survei September 2017, IYL memiliki elektabilitas 18,8 persen. Mengungguli kandidat lainnya.

Lembaga yang dipimpin Hanta Yuda ini disebut-sebut salah satu lembaga yang punya kedekatan dengan DPP Golkar. Dan bisa dipastikan yang memesan jasa surveinya bukan kubu IYL.

Dari data temuan riset dari lembaga berbeda, maka bisa disimpulkan jika posisi IYL-Cakka memang terus mengalami kenaikan setiap bulannya. Dari 18,8 persen di September 2017, 24,3 persen di Februari, lalu 27,5 persen di Maret, dan 29,8 persen di Mei.

Berdasar tiga data berbeda ini juga, posisi NH-Aziz dan NA-ASS memang sedang “saling-menyalip” untuk posisi kedua. Sedangkan Agus-TBL, tingkat keterpilihannya cenderung mengalami penurunan. Bahkan belum menembus angka 10 persen.

Dari data di atas, maka bisa menjadi tamparan untuk kubu tertentu yang menuding jika survei terbaru IYL-Cakka adalah rekayasa. Sebab fakta dari setiap bulan, lembaga yang tak punya afiliasi ke IYL, termasuk konsultan kandidat lain, memang mengakui elektabilitas IYL-Cakka.

Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar