Selembar itu Berarti, Perjuangan Anak Mengumpulkan Kertas Demi Sekolah

Posted on

JawaPos.com – Lama tak muncul di layar lebar, aktor senior, Anwar Fuadi terlibat dalam film Selembar Itu Berarti. Dia mengaku bersedia terlibat karena film besutan Dedy Arliansyah Siregar tersebut tidak menjual mimpi.

Sebaliknya, menurut Awar, film ini sangat mendidik. Sebab, memiliki pesan moral yang tinggi mengenai pendidikan di tanah air.

“Kalau soal honor mah jelas main sinetron lebih-lebih, sinetron bisa sampai ribuan episode, makannya saya lama nggak main film. Tapi demi Selembar Itu Berarti, ada moral yang harus disampaikan,” kata Anwar saat ditemui di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (22/5).

Selembar Itu Berarti merupakan film nasional bergenre drama yang fokus bercerita mengenai perjalanan penuh liku dua kakak beradik, Putri dan Diaz. Mereka yang berasal dari keluarga miskin, setelah ditinggalkan kedua orangtuanya, harus bertahan hidup dan mengejar impian mereka.

Pada awal plot, Putri dan Diaz pun telah menggerakkan hati para penonton dengan mengumpulkan kertas bekas untuk sekolah. Lembar demi lembar mereka kumpulkan demi dapat menggunakannya untuk bersekolah.

Putri dan Diaz yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar (SD) hidup di sebuah desa di Langkat, Tapanuli Utara, yang perjalanan menuju ke sekolahnya pun butuh perjuangan. Ibunya bekerja serabutan dan sakit-sakitan, sedangkan ayahnya telah lebih dulu tiada. Kemudian, hidup bagi keduanya semakin berat ketika ditinggal kedua orang tuanya.

Karakter Diaz bisa dibilang yang paling menonjol dalam kisah ini. Kecadelannya menyebut huruf k menjadi t menjadi kekuatan karakternya. Semangat dan cita-citanya menjadi presiden untuk mengubah nasib keluarga dan kepolosannya pun menginspirasi.

Putri, kakak Diaz yang dewasa sebelum usianya, mengajarkan nilai-nilai kedewasaan yang belum tentu dimiliki anak seusianya. Kerja keras dan keikhlasannya pun membimbing sang adik menjadi pribadi yang tangguh dan penurut. Meski tak mampu, Putri pantang dikasihani. Terdapat satu kutipan dalam film yang terjadi antara Putri dan sahabatnya yang menawarkan bantuan.

“Ayahku pernah bilang, saat kita senang, kita boleh berbagi kesenangan itu sama orang lain. Tapi saat kita sulit, kita nggak boleh sampai menyulitkan orang lain,” kata Putri dalam film Selembar Itu Berarti.

Film ini Layak ditonton bersama keluarga. Sebuah film inspiratif dan mengharukan, banyak pelajaran dan pesan moral yang dapat ditarik dari film ini. Perjuangan hidup Putri dan Diaz yang dapat menguras air mata, kejujuran dan godaan pejabat desa, hingga kepedulian dalam bertetangga.

Akankah Putri dan Diaz dapat bersama-sama tanpa putus sekolah? Dapatkah cita-cita Diaz tercapai? Temukan jawabannya di 100 menit film Selembar Itu Berarti yang akan tayang di bioskop mulai 24 Mei 2018 mendatang.

(yln/JPC)

Source link

Gravatar Image
Seorang Blogger Makassar